Thursday, May 26, 2011

Bila dikhianati cinta, kuatkan semangat relakan kemaafan





Perit sekali apabila diri dicurangi.. Perasaan itu bagaikan menusuk seluruh jiwa dan raga.. Hati pula, tertanya-tanya mengapakah harus ianya terjadi.. Hanya insan yang pernah dicurangi bisa merasakan perasaan itu, bisa memahami segalanya.. Sehinggakan ada yang nekad untuk membalas dendam, dan membunuh diri serta melakukan pekara yang dilarang agama..

Dan kita harus mengerti, setiap perkara yang terjadi mempunyai hikmah yang tersendiri.. Hikmah yang cukup indah yang bisa menyembuhkan luka di hati.. Sinar cahaya akan tiba tanpa kita sedari. Yakinlah bahawa, Allah tidak akan memberi dugaan dan ujian pada hambanya di luar kemampuan hambanya itu sendiri..


Hidup kita akan sentiasa mendendami dan masih bersisa kesakitan yang terjadi akibat kecurangan tika cinta dikhianati.. Dan kita pasti amat susah memaafkan dan menerima kembali pasangan kita itu seolah menjadi ketakutan yang dasyat pabila teringatkan kelakuan yang menyakitkan hati.. Pasti susah untuk kita memaafkan dan menerima kembali pasangan kita itu, apatah lagi untuk melupakan kecurangan tersebut..

Namun, kita haruslah beringat bahawa memaafkan seseorang adalah perkara yang mulia.. Dan kita sebagai manusia biasa tidak layak untuk menghukum apatah lagi tidak memberi kemaafan.. Sedangkan Allah Maha Pengampun, inikan kita hambanya.. Untuk memberi hukuman, jauh sekali.. Kita serahkan pada Allah yang Maha Adil..

Kita mungkin dapat memberi kemaafan pada setiap kecurangan, namun untuk melupakannya mungkin mustahil.. Apa yang patut kita lakukan adalah memberi peluang, menjadikan perkara tersebut sebagai ikhtibar serta berdoa.. Ingatlah, kita ada Allah. Allah adalah sebaik-baik tempat untuk kita mengadu dan berharap.. Allah tidak akan mengecewakan kita.

Hakikatnya, Allah jadikan kita kuat untuk menghadapi ujian dan dugaanNya kerana pengalaman pahit dan manis itulah menjadi ukuran..

Kita pernah merasa merana dan derita akan satu kenangan yang tak mungkin kita lupa dengan sekelip mata.. Kita terluka dan terpahat di dalam jiwa kita parut yang dalam.. Kita dicurangi dengan kiasan yang tidak mampu kita hadapai.. Kita di tinggalkan dalam sunyi dan sepi menjadi jarak menemani perjalanan keseorangan.. Kita memandang jauh dalam dalam, dan terdetik di kalbu mengapa ini semua berlaku pada kita.. Sedang kita masih tersungkur jauh dalam lemah mengatur langkah yang panjang untuk pergi, tapi kita tidak mampu untuk bangun..

Pada cinta yang pernah bersemi, masih kita mengingati saban waktu tidak mengira masa.. Pada hati yang masih merindui, kenangan itu tetap segar dan mekar walau di asak pergi..

Mengapa masih ada rasa sayang dan cinta lagi pada insan yang sudah tidak menjadi milik kita? Sedangkan kita tahu, di antara kita dan dia sudah tersurat tiada jodoh..

Dan bila kita sudah masih lagi menagih simpati pada sudut curang yang telah menghancurkan cinta yang pernah ada, kita pasti akan tertinggal jauh.. Jauh dalam dendam dunia yang tak sudah sudah.. Seharusnya kita, bersyukur pada Allah kerana menunjukkan perihal sebenar siapa dia.. Dan memberi pengajaran serta pengalaman yang amat bermakna sebagai penunjuk jalan ke depan..

Langkah saja kaki kita tanpa rasa kecewa dan harapan yang sudah tidak pasti.. Biarlah sejarah itu tetap menjadi sejarah untuk di kenang kenang dan bukan untuk di ulang ulang..

Memang kita masih menyimpan rasa cinta itu lagi, dan masih lagi mengharapkan si dia berubah suatu masa.. Tapi bagiku, kecurangan dalam mengkhianti cinta cukup sahaja untuk sekali.. Kerana diri kita amat bermakna untuk menjaga hati kita sendiri..

Memaafkan dengan kata kata berlapikkan keikhlasan dari sudut hati.. Melepaskan dan melupakan yang terjadi susah untuk berlaku namun sekurang kurangnya kita manusia yang masih ada harga diri..

Akan ku kenang kenangan kita dulu.. Kerana kita pernah sama rasa erti bahagia.. Jangan sampai rasa benci itu memakan hati.. Kerana kamu dan aku tak mungkin lagi bersatu.. Dan cinta akan kamu, membuatkan aku semakin tabah.. Mengenal erti kesetiaan yang dulu sering dipersoalkan



Comments
17 Comments

17 Orang Yang Prihatin:

The Medical Duo said...

http://synergistichatidoktormuda.blogspot.com/

Salam ziarah...

Pernah dikhianati shbt baek snirik..tapi syukur sgt2 sbb Allah dh menggantikan dgn yg lebih baik :)

anGah said...

@The Medical Duo syukur :)

Bella Bell said...

kerana diri kita amat bermakna untuk menjaga hati kita sendiri.. suka ayat tu..


:D

oMEL bLaCk said...

alasan yg sering didengar.. sedangkan nabi ampunkan umat inikan kita manusia..
hee~ memaafkan tU mmG pekaRa yg paLIng sUkar dIlakukaN tP membErikaN ketenangan dlM jiwa..
yg penting keikhlasan..
suke blog agh

RafizahAbdRahim said...

: sedih bila baca. :/

Qaseh Qistina said...

pernah rasa perasaan macam ni..=(

Cheykin Sweet said...

huhu..maseh dibelenggu oleh kenangan drnya...sudah memaafkan ap yg dy da wat..tp....nth..xtaw nk ckp cmne..:(

M.Y.S.O.U.L said...

dikhianati memang menyakitkan...
tapi ape yg jadi mesti ade hikmah...
so,,memafkan akan akan wat ati jadi lebih tenang..(^_^)

virgo said...

ini la perasaan yg pnh sy rasakan...dlm ketika waktu sy cuba utk jadiyg terbaik tp hancur sume...dalam 1 mase die punya 3 cinta...3 bulan sy rs yg teramat sakit...tp bila dtg keredhaan itu sgala kepastian n jawapn yg dtg dlm sekelip mate sy terima ngn tenang..tp titik hitam itu wat sy jd fobia...sy doakn kn jumpe lelaki lg baek d die

~ Jee FauZia ~ said...

sedih~~~ perasaan dkhianati tu amat menyakitkan...namun selalu ingat "aku masih bertuhan...harus terus bertahan..." pasti ada kemanisan selepas kedukaan...

MegA said...

sy juga sedang mengalami perkara ini. saya dianiaya..rasa dah tak tertanggung..apa perlu sy buat..perlu ke sy membutakan mata dan hati saya dengan setiap apa yg dia buat..saya terlalu cintakan dia..hubungan kami dah 11 tahun.. saya tak kuat..

lis milia said...

sukar tuk di mengertikan..bl cinta dikhianati seluruh jiwa kelam...bkn sekali tp berkali-kali...peluang yg diberi tiada makna...skang hanya perkataan ini yg mampu di ucapkan TIADA MAAF BAGIMU....

Jelita Lara said...

mohon share dan saya akn sertakan link anda skli.... tengkiu,

**::CIKNUURUL::** said...

Salam,.singgah sini buat kali pertama,.

Derita dikhianati dalam diam memang sakit!,.perit! kecewa! sengsara!,.tapi tu sementara je,.hidup kite kat dunia ni pun sekejap cuma,.jadi jangan bazirkan masa dengan bende2 buang masa camtu eventhough 'die' adalah kenangan dan pengajaran untuk mematangkan diri kita,.harus bersyukur dan dalam masa yang sama harus memaafkan,.sampai sekarang,hati ni masih sakit tapi apekan daya,kite pun manusia biasa,.die bukan sesiapa,.jadi,kite semua ni same,.no one win!,.hanya Allah je yg layak dan berhak faham hati kita,.


smile now and now on,.insyallah,.:)

Zulfikar Hazri said...

kalau dikhianati... makwe curang kat lesbian, sadis tak en angah??

riena86 said...

pengalaman mendewasakan kita..tiap yg berlaku membuatkan kita tabah dlm mengharungi keperitan idup.yg pasti,setiap hamba ALLAH telah dijanjikan kebahagian masing2..hanya masa yg mampu membuktikanya

hawa laini said...

cinta dikhanati mmg myakitkan..bserah ja semuany pada allah pasti dia menmuakan insan yg tbaik tuk diri kita..kuatn semangt ja..allah ada tuk org mcm kita