Tuesday, May 24, 2011

Kadang meratap sayu berakhirnya cinta itu perlu



...Setitik air menjadi punca yang mengalir di tepi pipi diberi nama air mata yang kecewa...

Bila cinta yang dijaga dengan belaian manja bertahun lamanya terputus di tengah jalan, membuat seseorang itu hilang separuh jiwanya.. Meratap pergi kisah amat berharga di dalam dunia hidupnya berlalu sepi dan pergi meninggalkan luka yang dalam..

Kesedihan yang di alami, mungkin sedaya upaya oleh kita untuk menutup dan menyekat akan perasaan membenci itu membuak buak di dada.. Rasa sakit yang amat pedih tidak dapat digambarkan dengan kata kata mahupun dengan hasil tulisan.. Amat sakit dan rasa ngilu bila cinta dikhianati..


Akan diri mempunyai ego dan sombong yang masih bersisa di dalam diri sebolehnya mahu menyekat apa rasa erti sedih yang datang.. Dan semahu mahunya menidak akan rasa sedih itu tak menahan dari menitisnya air mata..

Usah di simpan jauh erat kesedihan itu, kelah hanya membuatkan makin menyakitkan di dalam jiwa.. Jangan di telan rasa sayu itu ianya nanti hanya memakan diri sendiri dalam diam tanpa kita tahu kesannya.. Langsung tiada celanya membiarkan kesedihan itu pergi dan percaya dengan yakin, maruah kita masih ada walau kecewa itu dihanyutkan perlahan lahan.. Percaya dan yakin masih ada jauh cahaya menanti walau cinta yang disangka cita cita pergi..

Setiap perjalan kehidupan yang dilalui adalah ketentuan dan takdir pada kita.. Dan itulah pengalaman yang mengajar kita untuk terus lebih gagah dalam memberi kekuatan menghadapi dunia kita yang semakin jauh kita tertinggal.. Kerana merasakan telah tewas dan hanyut, kita memendam rasa sakit itu diam diam.. Menanah dalam hati membuatkan hati semakin takut menerima cinta baru yang datang.. Kerana kita takut itu melepaskan kekecewaan itu.. Dan terlalu bersikap bersahaja sedangkan hati merana dalam kesedihan menahan kesedihan cinta pergi..

Menangislah.. Hanya itu melepaskan kekecewaan.. Menitislah air mata itu itu membiarkan semua rasa itu pergi.. Dan bangkit semula dengan kekuatan yang ada membina satu kehidupan baru.. Jangan di sangka tiada lagi harapan pada cinta..

Kita sering salah, menganggap diri lemah pabila meratap dan menangisi perpisahan yang terjadi.. Sebenarnya kita manusia biasa yang masih mempunyai rasa pilu dan kasih.. Usah hiraukan mata memandang akan kita, seolah kita hina dan lemah bila cinta itu pergi, kita masih lagi terus bersedih..

Bersedih dan meratap sayu bukan untuk berlarutan, cuma untuk seketika agar tenang di hati melepaskan kesakitan yang hadir.. Jangan diterus hinggakan tiada langsung akan ketenangan.. Menangisi selepas kekecewaan perlu kerana lebih baik dari hanya memendam rasa - sakit yang tersembunyi dan tersimpan hingga kadang merosakkan jiwa jika terlalu memendam..

Dan sebenarnya, akan datang pada satu kekuatan di dalam diri bila kita melepaskan rasa kecewa itu pergi.. Satu semangat akan hadir menjadi memberi satu azam baru untuk terus bangun dari terus kecewa dan menanti satu kisah yang tiada pastinya..

Pada mata yang memandang, lemah dan tewas kita bukan pada air mata yang mengalir.. Menangis kita pada satu jasad perlu untuk melepaskan beban yang ditanggung dan menjadi pedoman mengariskan satu lagi perjalanan yang perlu diteruskan..

Setiap kisah kekecewa harus kita lupuskan dan lupakan berlalu, menjadi pengajaran yang bermakna dalam kenangan kita.. Kita yakinkan dalam diri kita, airmata yang mengalir itu ialah kerana kita memuliakan satu kedatangan kekuatan semangat yang baru..

Tiada akan sesalan dan rugi akan sesuati jika kita berani mengaku mana salah dan silap kita dulu.. Kita belajar untuk menerima hakikat dan suratan pada kita.. Melihat orang yang pernah membahagiakan kita dahulu pergi dan kita tetapkan dalam hati, kumpul satu semangat kita mampu mencari kebahagiaan lain walau bukan dengannya lagi..

Kasih itu bila ia tiada, rindu itu bila melihat redup suria dan cinta yang kecundang itu bagaikan luka yang besar didalam dada.. Benarkan akannya.. Benarkan akan tangisan itu menyapa jiwa..

Dan kerana akan tiba satu masa nanti, terkenang kita pada satu kisah cinta yang dulu kita terus hanyut dalam kesedihan.. Terukir senyuman dari raut wajah kita, merasa manisnya kehidupan dulu yang pernah menwarnai jarak perjalan hidup.. Kita punyai kekuatan dan semangat melepaskan kekecewaan dalam diri.. Dan terdetik hati kita, yang dulunya kita hampir tewas dan jatuh tersungkur tapi kita kita bangun dengan satu keazaman yang kuat..

Belajarlah pada hati kita untuk mengumpul kembali jiwa yang pernah hilang dan hancur kerana cinta yang berlalu.. Menangis dan meratap kesedihan kita bukan untuk memberi ruang pada dalam diri untuk lemah.. Tapi untuk memberi kekuatan dan azam untuk bangun dari terus memendam kesakitan dalam diri..

Siapalah yang tahu apa rasa hati kita sendiri.. Siapalah yang memahami jiwa dan perasaan kita sendiri melainkan kita yang berdiri teguh dalam meniti usia yang makin lama semakin bertambah..



Comments
4 Comments

4 Orang Yang Prihatin:

Chempaka Sari said...

fuh..meletop..syahdu...

wAn!eY sAm said...

same as me right now ! =) go chaiyokk !!

miss cloudy said...

salam.. my first visit... menarikss blog ni.. for sure akan kembali....

aFiQah NaDzRi said...

sm ngn diri nie...dah penat nanges n nanges...n0w kn kuatkn smgt...chaiy0k2!!!^__^