Sunday, April 10, 2011

Maaf- Ego dan sombong akan diri


Mengucapkan kata maaf bukan mudah untuk dilafazkan oleh seseorang jika tidak kena pada tempatnya.. Kerana ia perlu didorong dengan keinginan yang ikhlas dan keberanian dan redha atas kesalahannya..

Meminta maaf bukan boleh sembarangan kerana jika tidak di sampaikan melalui hati, seolah maaf itu tidak sama seperti meminta maaf.. Keikhlasan dalam menutur kata maaf adalah perkara utama di dalamnya..

Orang yang sukar memaafkan orang lain setelah seseorang itu dengan ikhlasnya memohon kemaafan seperti hatinya keras seperti batu.. Dan sebaliknya yang lapang dada akan sentiasa mudah memafkan kesalahan orang lain, bahkan sebelum orang itu memohon kemaafan orang itu akan terlebih dahulu memaafkan..

Begitu amat ego dan sombong akan diri itu kerana amat sukar untuk memohon kemaafkan.. Sedangkan terang lagi nyata itu kesalahannya.. Seolah membatukan hati sendiri dan amat sombong untuk luahkan kata maaf.. Angkuh lelaki kerana ego berat nyatakan maaf.. jika wanita yang amat berat ucapkan kata maaf dikategori sebagai ego juga?

Cubalah mengawal amarah yang tersimpan dengan cara yang sepatutnya.. Dalam hubungan sosial kita seharian dan sesama kita, ada kalanya kita berasa amat dan sangat marah kepada seseorang jika ada sesuatu cerita.. Sebagai manusia biasa rasa marah itu perlu ada tapi jika marah yang keterlaluan sehingga tidak terkawal, itu boleh mengundang bahaya..

Amarah berasala dari hati.. Jika dasar hati manusia sombong dan merasakan dirinya lebih baik daripada orang lain maka itulah membuatkan seseorang itu sukar memohon kemaafan dan ego mengusai diri.. Bukankah kita hidup secara bermasyarakat.. Bukan hidup seorang diri..

Tentukan masa yang sesuai untuk memohon maaf.. Kadang lebih cepat lebih baik.. Dan kadang adalah sebaliknya.. Lebih baik memohon kemaafan semasa hati sudah tenang dan tiada lagi sengketa tika itu..

Jika malu hendak meminta maaf secara depan depan.. Hantar sms sudah cukup.. Selitkan dengan kata kata yang sedap di baca dan padat.. Atau tulis sekeping nota dan letakkan di atas meja atau sebagainya..

Setelah meminta maaf, jangan pula mengulangi perbuatan itu lagi.. Minta maaflah dengan ikhlas dan menyesal melakukan perbuatan tersebut.. Bersungguh sungguh dalam memohon kemaafan itu lebih baik..

Ingatlah bukan kata maaf itu dapat diterima olehnya.. Berilah ruang dan waktu untuk diterima.. Kadang bukan semua yang kita buat dapat puaskan hati orang..

Sungguh ucapan maaf itu tidak dapat mengulang kembali sejarah yang telah kita lakukan.. Tetapi sekurangnya menunjukkan kita masih ada maruah untuk dipertanggungjawap





Comments
6 Comments

6 Orang Yang Prihatin:

umie naziera said...

pedoman yg baek

faiznuurhafizzah said...

mohon share

anGah said...

umie: thanks :)

faiznuurhafizzah: sile sile :)

sri said...

like this

AiEn Aziz said...
This comment has been removed by the author.
AiEn Aziz said...

mohon share untuk blog saya.. ^_^