Friday, April 8, 2011

Setia itu perlu?


Dalam sesuatu perjuangan dalam berpasangan mesti ada kesetiaan.. Setia yang utuh untuk mencapai setiap apa yang dicita.. Setia itu perlu dalam satu perhubungan kerana itulah tunggak utama menjamin kebahagian..

Apa itu setia? Adakah sifat berlawan dengan setia itu curang? Atau pudar? Atau kasih sudah pergi? Sedang aku sendiri masih lagi mencari erti setia.. Ku akui, aku bukanlah jiwa yang setia..

Bila berpasangan, setia itu perlu ada disamping dengan kejujuran.. Cukup kuatkah benteng semangatmu untuk menakis segala cubaan dan dugaan yang mengoda? Adakah kesetiaan dalam hidup berpasangan di ukur dengan tidak memandang pada satu rasa yang lain? Adakah setia itu dalam berpacaran wujud demi mengelakkan diri dari bermain cinta pada orang lain?

Nilai setia itu amat tinggi.. Dan kesetiaan bukanlah boleh diukur dengan kata kata janji manis yang ditabur.. Dan setia itu juga kadang salah dilihat dengan tingkah lakunya..

Pada cinta yang tidak berhasil, adakah kamu masih setia menunggu? Menanti dengan sabar.. Amat bodoh aku katakan jika kamu sanggup setia pada bekas pasanganmu itu, yang meninggalkan kamu mengejar cinta baru.. Sedangkan kamu hidup dalam derita, setia menanti padanya.. Amat aku benci setia begitu.. Bagiku itu bukan setia tapi perasaan yang masih dalam angan yang tidak dapat dihakis..

Bagiku, setia seorang isteri itu wajib.. Taat pada suami itu wajib.. Setia pada kasih sayang sesebuah hubungan kekeluargaan kita sendiri.. Itu yang lebih utama.. Memberi nilai cinta dan sayang pada yang berhak..

Bukan memberi kesetiaan pada satu hubungan yang kita sendiri tidak tahu asalnya.. Sedangkan hubungan percintaan itu masih dalam kabur.. Masih dalam tanda tanya.. Adakah si dia akan menjadi suamiku yang halal bagiku? Adakah si dia akan menjadi isteriku yang sah? Sedangkan kita masih tertanya siapalah jodoh kita.. Untuk setia apa lagi pada cinta yang belum pasti ini?

Seolah dunia mentertawakan kamu, dan tidak berlaku adil pabila sesuatu perhubungan itu terputus di tengah jalan, dan kamu seolah setia? Setia apa? Setia menanti si dia dengan yang baru? setia menunggu hingga akhir hayat? Setia?

Janganlah kamu tangisi perpisahan dan kegagalan bercinta, kerana pada hakikatnya jodoh itu bukan ditangan manusia.. Atas kasih sayang Tuhan kamu dan dia bertemu, dan atas limpahan kasihNya jua kamu dan dia dipisahkan bersama hikmah yang tersembunyi.. Pernahkan kamu berfikir kebesaranNya itu?




Comments
7 Comments

7 Orang Yang Prihatin:

nur onie said...

setia la pada yang satu~

SayangSal said...

setia pada Dia yg satu....insya Allah...amin

perMYsirue bruTaL said...

setia 2 perlu,tp jgn tllu taksub setia dgn cinta manusia...

anGah said...

nur onie: ya la.. nama pun setia.. huhu


sayangsal: bettoi tu

permysirue : ya ya.. lek lek sudah :P

M.Y.S.O.U.L said...

setia??
xguna klu kite sorang aje yg setia..huhuhu...

anGah said...

my soul: setia pada y hak sudah.. setia pada y halal dn sepatutnya..

M.Y.S.O.U.L said...

hah...btl3....(^_^)