Monday, July 25, 2011

Ratapan Kasih Yang Hilang




Pernah dulu, aku punyai satu cinta yang amat ku kenang.. Kisah antara aku dan kamu selalu sahaja bermain di jiwa selalu.. Meninggalkan satu kesan yang amat dalam pada kehidupan..



Hatiku kamu lukai, musnahlah segala harapan.. Kini kamu pergi tiada kata tinggal ku keseorangan.. Membawa diri dalam memandang pekat kelamnya tanpa ada cahaya.. Melangkah di dalam esakan yang berpanjangan tiada tahu arah jalanku.. Mencari di mana tangan yang hendak ku capai, namun masih aku hilang..

Tiada langsung ada belas akanku.. Hanya membiarkan aku begini dan terus begini.. Tanpa meninggalkan pesan, dan kamu hilang entah kemana.. 

Mengapa tak pernah kamu katakan dulu, dirimu sudah berteman.. Membiarkan diriku dalam kenangan.. Memberi aku satu keyakinan yang kadang amat aku perlukan.. Dan aku, menjadi satu wajah yang muram.. Hilang di balik cahaya.. Dan hilang dalam terang..

Mengapa kamu sanggup mempermainkan hati dan perasan.. Diriku yang setia.. Hatiku penuh dengan senyumanmu.. Namun apa yang ada.. Aku cuma si pungguk yang merindu.. Tiada baris kasih dan sayang yang dapat ku cari lagi dari raut wajahmu.. Cuma yang ada kata kata manis yang menghiris kalbu..

Kalau ku tahu betapa kejam.. Andai aku menyedari betapa tersiksanya batin.. Tak mungkin aku tergoda.. Menjadi hiasan di dalam taman hati.. Yang ku sangka dulu.. Tapi kini apa yang telah terjadi.. Meninggalkan parut yang dalam. Ad luka ada sakit yang terasa.. Kamu musnahkan segalanya..

Hatiku kamu lukai.. Musnah segala harapan.. Dan kini kamu pergi tiada kata.. Tinggal aku keseorangan.. Dan masih kesunyian.. Walau kadang ada cinta yang menghimpit.. Namun luka yang ditinggalkan masih ada sakitnya..

Pernahkah kamu merasakan, walau dikhianati beberapa kali.. Walau membenci akan satu wajah sekuat hati.. Namun sebenarnya, masih ada lagi cinta yang bersemi.. Namun ada kalanya, rindu itu kuat di dalam jiwa.. Dan amat meronta ronta membisikkan rasa rindu yang berpanjangan.. Walau di khianati dan penuh dengan luka..

Semoga akan berbahagia walau dengan siapa saja yang kamu pergi.. Semoga akan ketemu cinta walau dengan siapa yang kamu cari.. Semoga senyumanmu akan ada di samping orang yang kamu puja.. Biar aku menanggung derita.. Biarlah aku begini.. Merawat lukaku sendiri..

Akan ku kenang kenangan kita dulu.. Kerana kita pernah sama rasa erti bahagia.. Jangan sampai rasa benci itu memakan hati.. Kerana kamu dan aku tak mungkin lagi bersatu.. Dan cinta akan kamu, membuatkan aku semakin tabah.. Mengenal erti kesetiaan yang dulu sering dipersoalkan

Mengapa kita masih sayangkan dia walau dia telah curang dan mengkhianati cinta kita dulu dan membiarkan kita hanyut dalam perasaan sendiri yang selalu akan derita berpanjangan?


*Entry ini - cuma gambaran bila sepasang kekasih yang telah putus dan ditinggalkan tanpa pesan.. Di tipu dan dikhianati janji janji manis.. Aku cuma menghayati.. Entry yang akan datang, pasti akan ada pesan buat hati yang luka..



Comments
5 Comments

5 Orang Yang Prihatin:

s u a r a h e a R t y said...

Adeii. . .nak nangis pulok baca entri ni. . .pinjam BAHU bole?

♥ L!L¥ ♥ said...

yea.. saya pernah merasai.. sangat sakit.. tapi.. itulah yg perlu dilalui.. sehingga kini.. amat perit dan masih lagi dipermaenkan..

MiaHani said...

crita tu sama spt saya alami dulu...tp saya kuatkan smgt dgn kekuatan yg diberi oleh Allah..semasa perpisahan saya menangis, merayu, meminta pertolongan drp Allah tatkala airmata deras membasahi pipi..memang sangat pilu, tapi saya yakin pasti ada hikmahnya..

ayu said...

sy pn pernah meras itu semua...mmg menyaitkan..:(

shafira said...

sungguh menarik ceritanya.... :D