Friday, September 23, 2011

Selamilah Jiwa Yang Berhak



Hati terusik melihat dan mendengar akan kenangan lalu.. Terlalu asyik untuk merasakan pedih.. Namun terasa ngilu untuk menikmati bahagianya.. Tiada terungkap dengan kata kata walau suara mengatakan amat bergema rindu di dalam dakap dada


Mengapa kita selalu dalam angan yang panjang.. Seolah masih ada sisa cinta yang bertaut menanti kita saban hari.. Masih perlukah bisikkan kata manja yang selalu di luahkan itu terus di ucapkan? Dan yang pasti perginya melangkah sebuah percintaan yang musnah tetap pergi, yang ada sejarah lalu..

Kadang kita masih berharap akan sesuatu rasa hadir pada kita pabila sunyinya sekeping hati itu.. Dan selalu kita alpa dengan asyik pada kenangan lalu sehinggakan terus kita di alam fantasi.. Itulah kita, tiada ada rasa syukur atas apa yang ada.. Janganlah terlalu mengejar indahnya pelangi yang belum kujung tiba dalam kelam malam yang pekat..


Manusia berubah.. Manusia merubah.. Ada dalam terpaksa diubah.. Sifat kita saban hari akan ada perubahannya.. Tapi mengapa amat sukar untuk mengubah diri kita untuk tinggalkan saja angan angan kita.. Terus mendakap sepi erti penantian.. Berubahlah untuk menerima hati yang baru..


Di saat aku mula membencimu, masih ada rindu yang mekar.. Jangan di ulang lagi kisah lalu.. Biarkan saja aku melangkah pergi

Pabila satu pasangan itu telah pudar kasihnya, dan terputuslah hubungan itu.. Namun masih ada sebelah pihak yang dalam angan yang panjang.. Masih menaruh harapan kembalinya si dia.. Sedangkan itu cuma perasaan.. Masih tidak dapat menerima kenyataan yang tiada lagi cerita.. Seolah masih lagi berharap..

Dan masih juga yang dalam angan angan yang agak parah.. Seperti merindui bulan itu.. Sedangkan tiada rasa kasih yang ada.. Menanti seseorang memberi erti cinta padanya.. Sedangkan tiada apa apa yang di rasai oleh seseorang itu..

Itulah kita, amat dahagakan kasih yang tiada.. Mengharap pada satu perasaan yang mana susah untuk didambakan.. Sudah lah.. Cubalah menerima satu kenyataan.. Berubahlah kita untuk menerima hakikat cinta itu bukan bersama kita.. Dalam angan yang panjang selalu saja kita akan asyik pada fantasi kita yang direka mengikut kemahuan diri..

Berubahlah dalam menanti cahaya bulan samar samar pada mendung malam.. Terasa amat susah di lihat, kadang gelap dalam terang sedang pungguk masih dalam setia.. Dan percayalah cahaya matahari esoknya pasti lebih bersinar di pagi yang nyaman..

Buat hati yang lara, terima dan pupuklah cinta baru yang hadir.. Selamilah jiwa yang berhak dan lupakan saja angan yang panjang



Disaat kau PILU, TERPUKUL dan TERLUKA
Ya ALLAH..
ajarkan aku keikhlasan..
ajarkan aku bagaimana menerima..
dan ajarkan aku tentang kelapangan dada..

Ya ALLAH..jika dia ditakdirkn menjadi milikku..dan jika dia pergi dariku..
izinkan aku mampu menahan diriku..

saat diri pilu..jiwa terpukul dan terluka..ku yakin itu adalah ujian dr_MU..redhakanlah Ya ALLAH jiwa nie atas segala keputusan_MU..


:: teman hati ::

Sekiranya kemahuan di hati tidak sejajar dengan kehendak.. Seolah telah hilang satu kisah cinta, terhenti dan tiada akan rasa.. Percayalah.. Yakinlah.. Dia sedang mengaturkan sesuatu yang lebih baik lagi



Comments
6 Comments

6 Orang Yang Prihatin:

Kisah Hati said...

nice... adew tersirat dan tersurat...

Cik Kamoo said...

Nice entry!

Tapi ... hanya yg melalui yang mengerti, hanya yang menerima yang merasai!

sygs wewe said...

yep2. mg best entry nihh. kadng2 mg susa terima kenyataan kan :')

cimOt said...

betol sangattt

momoi mee said...

entry2 kamu selalu menyentuh hati saya =='
da nk nangis pon x mampu
nangis lam hati jer la

nurul aida said...

best sangat ada kebenaran pada entry dan puisi ini..