Monday, September 5, 2011

Aku Cuma Saksi Bisu




Aku memandang sayu pada keping keping gambarmu.. Aku memandang dalam dalam.. Jauh aku mengenang.. Kisah dulu antara aku dan kamu.. Jauh aku terdampar pada memori pada kenangan itu.. Walau pada zahirnya, wajahmu kini bukan pada kenangan itu.. Wajahmu kini bersama dengan orang baru..

Dari seraut wajahmu kini, tersenyum indah dan menawan.. Masih lagi cantik dan tertarik aku pada kenangan lalu.. Walau sudah ada tanda tanda semakin di mamah usia.. Tapi masih lagi kamu yang dulu.. Kamu yang ku kenal dulu.. Mampu tersenyum seolah tiada langsung akan derita..


Kamu mampu sembunyikan selaut kekecewaan.. Di sebalik senyuman manismu, tapi pada aku tawar dan tiada henti.. Kamu mengukir senyuman seolah tiada sangsi akan bisunya cinta yang kamu beri.. Aku tahu kamu.. Kamu kuat dan tabah..

Perit perpisahan antara kamu dan dia, kamu gengam erat.. Tingalkan kamu dengan keringat mencari sesuap rezeki buat putera puteramu.. Diam kamu.. Senyap akan rasa.. Sunyi dan sepi.. Tapi masih terasa akan bunyi.. Bunyi yang membuatkan mata mata memandang akan simpati.. Tak kurang jua hasad dengki..

Apalah nasibmu kini.. Aku cuma jadi saksi bisu.. Sekali lagi.. 

Walau kita tidak lagi bersama.. Aku doakan kamu diam diam.. Moga kamu ketemui bahagia.. Moga kamu selalu kuat.. Moga kamu dilindungiNya.. 

Kamu pernah menjadi yang pertama padaku.. Tak semudah untuk ku berpaling.. Biar diam aku berbicara.. Walau mungkin tiada kamu baca akan aku.. Aku tetap doakan kamu.. Agar kamu berbahagia selalu



Comments
2 Comments

2 Orang Yang Prihatin:

cucu tun teja said...

Setia sang perindu....

Mas Merah said...

Salam.tktaw nk drop mana comment sbb sume entry BESSST2 bangaaaat!!
i love your entry very very muchoooo!