Monday, November 14, 2011

Menangislah Wahai Diri, Agar Senyumanmu Banyak di Kemudian Hari

Maka katakanlah kepada diri, kali ini kita biarkanlah perpisahan ini, satu pengorbanan yang perlu kerana hidup ini hanya akan lebih bererti.. Mengapa terus hanyut dan biarkan hilang akan maruah diri tika amat memerlukan, walau kamu lebih tahu, tak ada yang lebih berharga selain darimu jua aku tak dapat melupakanmu..

Telah berlalu sedetik waktu di mana masa yang telah pergi itu tak mungkin akan berulang kembali.. telah pergi jua akan sesuatu, akan perkara yang telah di lalui mana mungkin akan sama kembali lagi.. Dan pada masa kini, pada saat ini diri kita masih lagi memeluk tubuh seolah yakin dan pasti masa yang telah pergi itu.. Masa yang telah berlalu itu akan kembali lagi..



Belajarlah menghargai seseorang yang telah berada di sisimu.. Belajar untuk mensyukuri nikmat Allah SWT dan belajarlah menerima takdirNya.. Hidup kita bukan sahaja mencari cinta semata mata, tetapi mencari keredhaanNya


Kata-kata cinta yang lahir hanya sekadar di bibir dan bukannya di hati, mampu melumatkan seluruh
jiwa raga.. Manakala kata-kata cinta yang lahir dari hati yang ikhlas mampu untuk mengubati segala luka di hati orang yang mendengarnya


Kita memujuk diri kita.. Dalam kepayahan mencari sesuatu yang telah pergi itu agar datang kembali.. Kita terus membohongi diri kita, sesuatu perpisahan yang berlaku hanyalah sementara.. Akan tetapi atas satu hakikat, jodoh itu telah tiada..

Berlalu telah waktu.. Kenangan lalu yang tidak mungkin akan berulang lagi.. Telah jua kita tempuhi.. Telah kita lalui.. Di saat kisah kisah itu.. Dan hari ini pada saat ini..Diri kita masih dipeluk kasih yang penuh berahi.. Di setiap wajah insan, alunan langkah.. Di setiap hela nafas yang terpancar cahaya.. Kita tetap berjalan walaupun kita masih sendirian.. Terus sendirian.. Dan sunyi..

Akan tetapi.. Kerana hakikatnya, kita tidak pernah sendiri.. Kita tidak bersendirian.. Kita tidak keseorangan.. Lautan kasih sentiasa terbentamg luas.. Indahnya alam begitu setia menemani.. Walau terlihat begitu dekat.. Langit tetap cerah.. Walau mendung tiba, hujan gerimis kadang menyimbah bumi..

Selagi ada nafas
Menangislah wahai diri,agar senyumanmu banyak di kemudian hari..




Nota
Setelah beberapa seketika tidak ada entry mengenai jiwa jiwa.. Dalam proses ubahsuai blog lagi.. Salam hati.. ewwww



Comments
31 Comments

31 Orang Yang Prihatin:

fairy belle said...

SUKA BACA.. <3

SyakireenRosli said...

tersedu

..ika itu aku.. said...

like!!!!! 10000x like

massiz said...

suke...=)

aimie amalina said...

hati semakin sayu ditinggalkan
tapi hakikatnya hati itu ingin satu kehidupan baru
hati tidak pernah sendiri
hati selalu ada Dia

suke entri ni!

Anonymous said...

sweet sangt ayat tu..

Iffah Afeefah said...

okey mnangis skng

cekodok apple said...

:)

Mehmed - said...

kita masih belajar bagaimana untuk terus hidup di bumi tuhan..lemah dan kuat bersilih ganti,hebat ini hidup..cukup rasa..

-bagus...

Lavender Lassie Roses said...

Kenangan itu tetap masih kukuh dalam hati,.. biarpun segalanya sudah berlalu dan takkan bisa kembali lagi,...
Sekuat mana pun diri menerima hakikat kenyataan yang jodoh itu sudah tiada,..
Jauh dilubuk hati masih terdetik kata-kata harapan yang mengharapkan segalanya berulang kembali....
Hakikatnya kita mampu untuk menerima sebuah kehilangan itu,..namun kita takkan mampu menipu diri sendiri tentang apa yang terdetik jauh dilubuk hati ..
Hanya kerana kita sahaja yang tahu,...
Samada kita masih mampu tersenyum dalam kegembiraan..
Ataupun,...
Senyuman itu adalah pelindung di sebalik tangisan yang disimpan...

Syazny said...

wah..semakin sweet belog angah ni.....ermm menangislaa sepuas hati hari ini..jgn memendam rase..luahkan segalanya....agar esok hari dan masa akan datang kita akan gembira.... hidup perlu diterusakn....bukan untuk bersedih..hargailaa kehidupan kita di muka bumi yg hanay persingahan smntara ni sblm kita kekal abadi di sana :)

lieynanilaz said...

saya sedang belajar untuk menerima seseorang...perkataan yg diboldkan itu amat bermakna.

Positif_Man83 said...

saya suka entry ini......

Nong Andy said...

Uwaaa...(nangis dengan teruknya)

1)Nangis kerana teruja sebab blog dah tukar rupa

2)Nangis sebab nak senyum byk di kemudian hari

3)Nangis sebab terjiwang baca blog jiwa-jiwa

4)Nangis sebab jeles- takde idea nak menulis!

anGah said...

@fairy belle suka juga.. hehe.. ty :)

anGah said...

@SyakireenRosli nape? hurm

anGah said...

@..ika itu aku.. makasih.. huhu

anGah said...

@massiz ty

anGah said...

@aimie amalina betoi tu..

anGah said...

@Iffah Afeefah alahai... jgn ngada ngada.. haha

anGah said...

@Mehmed - apa y bagusnya? huhu

anGah said...

@Lavender Lassie Roses wahh... dasyattt... huhu

anGah said...

@Syazny wow.. thanks..

anGah said...

@lieynanilaz mesti kena belajar...

anGah said...

@Positif_Man83 makasih.. jgn negatif ye... huhu

anGah said...

@Nong Andy tudia.... haha

Zulfikar Hazri said...

manusia menangis biasa...

penyu menangis pun dah pernah tengok..

mcm mana rupa monyet menangis?

Syazny said...

@Zulfikar Hazri

monyet menangis???? jom kita skodeng...

syaibah said...

suka membaca nukilan dari angah.tiada jemu di hati

indahcinta roseys said...

hargai org yg ade di sisi....
hmmmmm... tp kite yg sll xdihargai...
air mate dh ssh nk jatuh krn lelaki, ati ni makin keras krn kecewa dh byk kecewa dgn lelaki...

Anonymous said...

suka baca....ada mkna yg tersirat.