Tuesday, May 15, 2012

Kadang Cinta Itu Perlu Ada Kesabaran

Di antara aku dan kamu, sudah terjadinya satu ikatan.. Dan kita diuji di dalam perhubungan ini di mana menghayati ertinya kesetiaan dalam bercinta.. Kita diduga dalam getir mencari noktah bahagia jika benar cinta itu ada..

Ada cerita tentang kita yang masih lagi kabur tentang akhirnya.. Ada aku dan ada kamu melengkapi kisah kita di dalam sama sama mencari dan memenuhi ruang ruang kehidupan ini hingga ke akhir nafas..

Namun gelombang kehidupan ini selalu bergelora ombaknya

Perkahwinan bukan sesuatu yang boleh dijangka, dicuba-cuba dan diagak-agak.. Bila akad telah di lafazkan bersaksi dan berwali maka tiada ruang untuk berpatah balik.. Apa jua yang berlaku selepas itu redhakan, tempuhinya walau betapa sukar pun ia.. Takkan ada ruang untuk kita menyesali sesuatu yg sememangnya dahulu adalah kehendak kita..


Hatinya terlalu dingin untuk kurapati dan merasakan bertapa panasnya dari kejauhan.. Hanya mampu melihat dan memandang lesu, terdetik di hati siapalah aku kini.. Amat terdiam rasa hatinya hingga kadang ku rasakan tiada bening suara menghiasi kamar sepiku..

Dan kerana hatinya amat keras hinggakan kadang aku hanya merasakan satu kepahitan di dalam menelan arus kehidupan.. Keras hatinya kadang membuatkan aku dan kamu semakin menjarak pada antara jiwa yang seharusnya kita menikmati bertapa indahnya ikatan ini..

Lembutkanlah hatinya agar mudah menerimaku seada adanya.. Kerana aku punyai rasa ingin dikongsi sepanjang perjalanan ini.. Kerana aku tak sanggup lagi menahan sebak yang semakin lama semakin terasa sedihnya..


Jika kamu ingin tahu, sungguh di dalam hati ini cuma ada kamu.. Cuma ada kisah kita.. Sungguh aku telah merasakan bertapa sakitnya menyimpan rasa.. Dan aku jua tahu, sekali lagi aku telah jatuh cinta..

Pulangkanlah dimana dirimu, yang sewajarnya berada.. 

Kerana aku tidak mahu lagi terasa keseorangan walau jalan jalan ini, bukan bayangku seorang yang ada.. 

Kerana aku tidak mahu melihat kamu jatuh dan terus rebah, dan tidak mampu untuk bangun sendirian..

Kerana aku dan kamu adalah kita yang seharusnya bertaut pada kasih, bukan mencari alasan menjauhkan diri pada hakikat..

Kerana aku tidak mampu untuk melihat kamu terus menerus melukai hati kamu sendiri lagi dan menutup setiap kesakitan hanya dari senyuman kamu yang palsu..

Saban hari kita rasa bertuah dan amat berterima kasih kerana memiliki dia, seorang yang kita dambakan.. Namun setelah beberapa perkara terungkai, sebenarnya kita bukanlah siapa siapa padanya.. Hal yang amat menyedihkan dan menyakitkan bila kita sedari seseorang yang kita cintai sebenarnya tidak menyintai kita dan masih menyimpan rasa pada orang lain.. Walau pada hakikat dirinya kita miliki namun hatinya jauh untuk kita sentuhi

Cinta itu seperti sinar matahari, memberi tanpa mengharap kembali.. Cinta itu seperti sinar matahari, tidal memilih siapa yang ia sinari.. Cinta itu seperti sinar matahari yang memberi kehangatan di hati.. 
Kehidupan kita bukan mencari cinta dan bahagia semata mata.. Kita punyai tanggungjawab dan amanah sebagai hambaNya.. Jika suatu hari nanti, siapa jodoh kita tidak seperti yang kita inginkan, ketahuilah itu adalah perjalanan takdir hidup kita.. Dan sebuah perkahwinan bukan hanya untuk hubungan seks dan cinta sahaja.. Sedangkan sebuah perkahwinan adalah tuntutan dari sebahagian kita hidup berpasang pasangan di dalam mencari keredhaan Allah SWT..

Nota:
Satu cerita apabila sebuah perkahwinan itu terjadi, kemudian salah seorang masih lagi tidak menerima hakikat bahawa telah berkahwin dan punyai tanggungjawab.. Luahan ini lebih kepada seorang yang masih cuba memujuk dan memelihara hubungan itu.. Cuba untuk bersabar.. Entry ringkas, mungkin ada sambungan..



Comments
9 Comments

9 Orang Yang Prihatin:

Umie Naziera said...

menyedari tanggungjawab masing2 untk keharmonian rumah tangga..kena sepakat dlm perkahwinn..

reenapple said...

. Ah.. semoga dia baik-baik aje. Satu hari nanti dia akan menerimanya dalam kehidupan.. sabar itu sentiasa perlu ada walau dalam cinta sekalipun.. =)

Sunah Sakura said...

pada saya, cinta itu perlu akan harapan untuk dibalas kembali...kerana kita berbuat baik adalah supaya orang lain berbuat baik pada kita...kita menyayangi kerana mahu orang lain juga menyayangi kita...bahkan pula bila mencintai...dan kita mencintai Allah kerana mengharapkan Allah mencintai kita dengan segala nikmat dan keredhaanNya...

maka tidak salah untuk mencintai kerana mengharap untuk dicintai...

cumanya...sebagai manusia kita kena sedar, hakikatnya manusia tidak semuanya adil dengan hukum kasih sayang sesama manusia...yang nyata Maha Adil itu hanya Allah s.w.t...

maka serahkan cinta kepada Allah...Dia tidak akan mensia-siakan cinta kita...

wallahu'alam...

#itulah cinta...kompleks bukan? :)

anGah said...

@Umie Naziera itulah yang penting..

anGah said...

@reenapple sabar di dalam menghadapi ujian dan dugaan..

anGah said...

@Sunah Sakura wah.. pjg lebar.. komen dh boleh jadi entry :)

thanks sunah.. satu perkongsian yang terbaik..

Sunah Sakura said...

@anGah

nak wat jadi entri la camni...^_^

QiQi NuriraQ said...

^_^

NiSa said...

kerana cintalah kesabaran itu masih ada. :') Kesabaran ini terlalu menggunung, doakan tidak akan ada lahar gunung berapi dlepaskan. Kerana hanya dengan kesabaran hubungan ini bertahan.

Doakan yg terbaik dalam hubungan ini, hingga ke syurga. InsyaAllah

Angah...mintak izin meminjam idea dari entry ini. Thanks :)